Thursday, February 18, 2010

Kenapa ada masanya waktu fajar/senja lewat dan sebaliknya


Negara kita terletak berhampiran garis khatulistiwa, oleh itu ramai yang menyangka bahawa matahari akan terbit hampir sama waktunya pada setiap tahun. Hakikatnya masa matahari terbit adalah berjulat 6.46am - 7.17am, dengan fajar terawal pada 1 November dan terlewat pada 9 Februari. Pada masa yang sama, terbenamnya matahari atau senja pula berjulat 6.50pm - 7.21pm, dengan senja terawal pada 5 November dan terlewat pada 13 Februari.

Pada masa ini, kita semestinya menyedari bahawa waktu subuh dan senja adalah lambat; ini adalah kerana kita berada dalam tempoh fajar/senja terlewat (9 Februari/13 Februari).

Fenomena ini dinamakan sebagai Analemma. Fenomena ini berlaku apabila kita mendapati bahawa kedudukan matahari adalah tidak sebagaimana masa pada jam kita. Sebagai contoh, pada jam 12.00 tengahari, matahari sepatutnya berada ditengah-tengah, tetapi sebaliknya apabila berlakunya fenomena Analemma, matahari mungkin telah berada pada kedudukan seperti sekitar pukul 1.00 ptg atau pada sekitar pukul 11.00 pg.

Fenomena ini berlaku kerana;
  1. Kedudukkan bumi yang miring 23.5 darjah pada satah orbit mengelilingi matahari
  2. Bumi tidak mengorbit matahari secara bulatan, tetapi secara membujur.
Fenomena ini tidak meninggalkan kesan yang jelas di garis khatulistiwa, tetapi kesannya amat jelas di bahagian Hemisfera Utara dan Hemisfera Selatan. Di khutub utara, masa siangnya lebih panjang berbanding malam. Sebaliknya di khutub selatan, masa siangnya lebih pendek berbanding siang. Di negara-negara Eropah, mereka terpaksa menggunakan amalan 'masa penjimatan siang' atau Daylight saving time di mana terdapatnya amalan mencepatkan jam supaya tengahari lebih panjang berbanding pagi. Masa dipercepatkan satu jam pada musim bunga dan dilambatkan satu jam pada musim gugur.

Fenomena ini juga merujuk kepada kedudukan matahari di langit. Jika kita dapat menentukan atau memetakan kedudukan matahari dilangit sepanjang tahun, kita akan dapat satu diagram berbentuk 8, atau lebih dikenali sebagai Rajah laluan lapan atau figure-8 path.

Oleh itu, jika kita merujuk kepada kepada kedudukan matahari terbenam untuk tujuan penentuan kiblat adalah tidak tepat. Ini disebabkan arah matahari terbenam di Malaysia akan berubah dari azimut 235 darjah hingga 295 darjah. Kejadian matahari istiwa (rembang) di atas kaabah berlaku dua kali setahun iaitu pada 28 Mei kira-kira jam 5.16 petang dan pada 16 Julai, kira-kira jam 5.28 petang. Pada 2 tarikh tersebut kita dapat menentukan arah kiblat dengan betul berdasarkan arah terbenamnya matahari. Sebagai rujukan, arah kiblat di negara kita adalah 291 darjah.

Sekadar Renungan: Al-Quran menjelaskan bahawa alam dan segala kandungannya adalah ciptaan Maha Pencipta, Allah s.w.t. Dia telah memerintahkan kepada orang yang dikurniakan akal fikiran itu agar mengamati kejadian di alam cakerawala ini. Oleh kerana itu manusia perlu mengkaji mengenai rahsia-rahsia alam yang masih tidak diketahui. Allah s.w.t bukan sahaja Pencipta Alam, tetapi juga memelihara, mengawal, dan mengurus segala juzuk alam daripada sekecil-kecil hingga yang sebesar-besarnya. Semuanya tunduk kepada hukum dan peraturan yang telah ditetapkan. Allah Maha Besar!

Thursday, February 4, 2010

Kenapa berlaku hakisan pantai?


Hakisan ombak di Kampung Pantai Tok Jembal seperti yang dilaporkan dalam Berita Harian (edisi timur) 4 Februari 2010.


Beting pasir berperanan untuk menghalang atau mengurangkan hempasan/deruan ombak ke pantai.



Hakisan di pantai Tok Jempal, K. Terengganu yang kini telah sampai ke jalanraya. Jalanraya sepanjang dua km telah runtuh dihakis ombak.


Hakisan pantai di Pantai Sabak. Garis pantai dahulunya pernah dinyatakan berada pada kedudukkan sehingga 1 km dari keadaan sekarang.


Di pantai timur, kejadian hakisan pantai sering diperkatakan. Terkini kesan hakisan begitu ketara sehingga telah sampai ke jalanraya seperti yang berlaku di pantai Tok Jembal, K. Terengganu. Jalan sepanjang 2 km telah runtuh dihakis ombak. Hakisan di kawasan berkenaan semakin teruk di mana sekurang-kurangnya 100 m pantai sudah menjadi laut sejak musim tengkujuh hujung tahun lalu.

Apakah punca terjadinya hakisan pantai tersebut?

Punca kejadian tersebut adalah kerana perbuatan manusia dan kedaifan manusia itu sendiri. Tahukah anda bahawa sungai-sungai yang mengalir ke laut tidak hanya membawa air tawar, malah juga membawa sedimen-sedimen (mendapan) terutamanya pasir. Pasir-pasir akan terenap di muara atau delta sungai di mana luahannya saban tahun ke tahun akan membentuk beting-beting pasir selari dengan garis pantai. Beting-beting pasir ini berperanan untuk menghalang, memperlahankan deruan ombak atau sekurang-kurangnya mencetekkan kawasan pantai. Oleh itu, ketiadaan beting-beting pasir ini menyebabkan deruan ombak terus menghempas ke pantai lalu menghakis pantai tanpa sekatan.

Bagaimana beting-beting pasir ini boleh 'hilang'?

Kegiatan pengorekan pasir di sungai-sungai adalah sebab utama (baca sebagai dosa utama) mengapa beting-beting tidak dapat dibentuk. Kegiatan ini dapat kita lihat dengan jelas di Sungai Kelantan dan di K. Terengganu. Pasir dikorek samada bagi tujuan mendalamkan sungai atau untuk memperolehi pasir utk tujuan pembangunan. Kejadian hakisan di pantai Tok Jembal bolehlah dikaitkan dengan projek menambak laut untuk pembinaan Lapangan Terbang Sultan Mahmud. Projek menambak laut semestinya memerlukan kuantiti pasir yang banyak. Pengambilan dalam kuantiti yang besar menyebabkan tiada lagi luahan pasir ke laut bagi membentuk mendapan pasir. Oleh itu, pengambilan pasir mesti dikawal untuk mengimbangi hakisan ombak dan kesedaran perlu dipupuk kepada orang ramai. Dalam kes ini, kesinambungan alam telah diganggu oleh aktiviti manusia. Benarlah kata Firman Allah bahawa kemusnahan alam adalah akibat tangan manusia itu sendiri.


Tuesday, February 2, 2010

Kedamaian di Tasik Kenyir






Tasik Kenyir, Kuala Berang
Januari 2010

Monday, February 1, 2010

Gigs Band As Sahar



MEDITATION EMBUN PAGI


Watching those descending dark clouds
Forsee by the beast I’m standing proud
Reaching for those star high above
Shining bright blinding my eyes

I suffered a 7 days hunger
The meditation of healing embun pagi
The brightness of golden fields
Look! The sign from the ravens


Those voices – so deafening so cruel
So humid is the winds that blow

Appreciate what have been told
And the sea....

I proceed with my eternal walk
Still those ravens above me
The winds breezing much horizontal

Those voices....
So weakening....
So cruel....